Hindari Kemasan Plastik Mengandung BPA

Image: Hindari Kemasan Plastik Mengandung BPA

RADARINDO.co.id – Jakarta :
Kemasan galon air minum di pasaran kebanyakan saat ini memiliki 2 jenis, yakni kemasan galon isi ulang yang terbuat dari polikarbonat yang mengandung BPA dan kemasan galon sekali pakai yang terbuat dari PET yang tidak mengandung BPA (BPA free). Walau sudah ada larangan penggunaan galon plastik yang mengandung BPA, tapi tetap saja penggunaan galon plastik isi ulang masih tinggi. Ini patut diwaspadai.

Agar masyarakat lebih menyadari hal tersebut, maka perlu dilakukan kampanye yang menyeluruh. Menariknya, permasalahan ini sudah menjadi perhatian Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Indonesia, Arist Merdeka Sirait dalam tiga tahun terakhir. Dia sudah mengingatkan kepada masyarakat, khususnya ibu-ibu agar berhati-hati dalam memilih produk atau produk makanan dan minuman dengan kemasan plastik, seperti di antaranya botol minuman, tempat makanan, ataupun minuman utamanya yang dikemas dalam kemasan galon isi ulang.

“Persoalan plastik ini sebenarnya menjadi konsentrasi Komnas Perlindungan Anak sejak tiga tahun silam. Dampaknya memang bukan hanya kesehatan, tapi menghambat pertumbuhan anak secara mental, dan intelektual,” papar Arist melalui pernyataan tertulisnya, Rabu (11/11).

Merasa khawatir, Arist pun sempat mengingatkan kepada Badan POM untuk mengawasi produk yang dikemas dengan kemasan plastik. Pasalnya, bahan pembuat plastik polikarbonat (kode no 7) adalah senyawa Bisphenol A yang lebih dikenal dengan sebutan BPA. BPA inilah salah satunya yang mengandung racun berbahaya bagi anak-anak, terutama pada kemasan galon air isi ulang.

Hal senada diungkapkan anggota DPR RI Komisis IX, Arzeti Bilbina Huzaimi S.E, dari Fraksi PKB. Menurutnya, kemungkinan paparan zat kimia dari BPA tersebut bisa melalui botol-botol plastik yang dibawa anak-anak sekolah, juga dari air minum galon isi ulang yang ada di sekolah. “Sebetulnya ini kita harus aware. Pemerintah yang terlibat di dalam tupoksi untuk bicara mengenai bahan, yang dipakai untuk penunjang. Apa yang ingin kita lakukan adalah proses menjadi lebih baik. Jadi jangan sampai apa yang kita ingin lakukan membuat produk menjadi baik saja. Tapi jadikanlah produk itu menjadi sehat,” papar Arzeti.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa BPA baik dalam bentuk aktif maupun inaktif mampu menembus plasenta. BPA bebas yang telah menembus plasenta dan mencapai fetus, kebanyakan tetap berada dalam bentuk aktifnya. Sedangkan bila senyawa yang menembus plasenta adalah bentuk inaktifnya maka senyawa tersebut dapat diubah kembali menjadi BPA bentuk aktif. (KRO/RD/wspda)

www.radarindo.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com