G20 Menangguhkan Pembayaran Utang Negara-negara Miskin

Image: G20 Menangguhkan Pembayaran Utang Negara-negara Miskin

RADARINDO.co.id-Dubai:
Para pemimpin keuangan ekonomi terbesar dunia mengklaim “pencapaian bersejarah” dalam mencapai kerangka kerja untuk menangani negara-negara miskin yang berhutang banyak, yang telah terkena dampak pandemi virus corona.

Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral negara-negara G20 sepakat pada pertemuan virtual yang diselenggarakan oleh kepresidenan Saudi di Riyadh untuk memperpanjang penangguhan utang untuk negara-negara ini selama enam bulan hingga Juni 2021.

Menteri Keuangan Saudi Mohammed Al-Jadaan mengatakan perpanjangan itu, serta kesepakatan tentang “kerangka umum” untuk menangani masalah kebangkrutan bagi negara-negara miskin, adalah “terobosan besar dalam agenda utang global.”

Dia menambahkan bahwa sekitar 73 negara lebih miskin memenuhi syarat untuk penangguhan utang di bawah skema G20, dan 46 negara telah diuntungkan dari ketentuan tersebut. Penangguhan utang bisa diperpanjang lebih jauh, hingga akhir tahun depan, dan akan dibahas lagi pada pertemuan khusus para pemimpin keuangan G20 bulan depan pada saat KTT utama.

Tetapi menteri keuangan Saudi mengkritik beberapa investor swasta yang memegang hutang negara miskin yang sejauh ini tidak sejalan dengan rencana pemerintah G20. “Sudah saatnya investor swasta ikut serta dalam penangguhan utang. Saya mendorong mereka untuk melakukannya,” desak Al-Jadaan.

Komunike resmi dari para menteri dan gubernur mengatakan mereka “kecewa” dengan tanggapan dari sektor swasta tentang keringanan utang.

Al-Jadaan mengatakan para pemimpin keuangan telah mempertimbangkan “semua pilihan kebijakan” dalam upaya mereka untuk melawan efek ekonomi dari pandemi yang telah membuat ekonomi global jatuh tetapi masih perlu berbuat lebih banyak, terutama yang berkaitan dengan negara-negara berkembang.

Komunike tersebut mencatat bahwa kemajuan menuju “sistem pajak internasional yang adil secara global, berkelanjutan, dan modern” terutama yang berkaitan dengan ekonomi digital. Negara-negara anggota telah menjanjikan US$ 11 triliun dalam bentuk stimulus fiskal dan moneter untuk melawan pandemi. (KRO/RD/Ano)

www.radarindo.co.id

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com