Babi Mati di Simalungun Diduga Terserang Virus Kolera

by -108 views

RADARINDO.co.id– SIMALUNGUN: Seekor babi ditemukan mati di saluran irigasi Nagori Dolok Hataran, Kecamatan Siantar, Simalungun.
Matinya babi tersebut diduga terjangkit virus kolera mematikan. Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Simalungun melalui Dinas Ketahanan Pangan, Perikanan dan Peternakan, Dinas Kesehatan, Camat Siantar, dan Polsek Bangun, turun ke lokasi guna meninjau kandang dan memeriksa satu per satu ternak babi milik masyarakat.

Kepala Dinas (Kadis) Kesehatan Simalungun Edwin Simanjuntak mengungkapkan, dari hasil pemeriksaan, ditemukan 5 babi yang tertular virus kolera.

Meski begitu, Edwin meminta masyarakat untuk tidak panik dan khawatir. Sebab, virus kolera tidak menular kepada manusia, melainkan dari babi ke babi.

“Kolera tidak menginfeksi manusia dan tidak berbahaya jika dagingnya dikonsumsi. Tapi, harus dimasak betul-betul di atas 100 derajat celcius,” jelasnya.

Pada kesempatan itu, Camat Siantar Daniel Silalahi mengimbau masyarakat agar tidak membuang babi yang mati di sembarangan tempat.

“Kalau ada babi yang mati, kubur saja!,” pintanya. Sementara itu, Kabid Ketahanan Pangan, Perikanan, dan Peternakan Simalungun Posman Tobing menerangkan, penyakit babi itu ditandai dengan demam tinggi, selera makan kurang, kejang-kejang, serta pendarahan pada permukaan kulit dan organ bagian dalam.

“Jika babi mati, kubur dan bersihkan kandang dengan menyemprot desinfektan,” terangnya.

Dengan begitu, kata Posma, virus tidak menular ke hewan peliharaan lainnya. “Selain itu, siram kandang dengan air panas,” imbuhnya.
Sejumlah warga mengaku ada cemas akibat seekor babi yang mati diduga terserang virus kolera. (KRO/RD/RUD)